Beranda Seputar Banten Tutup Pelatihan Berbasis Kompetensi, Sekda: Wirausaha lebih Menjanjikan

Tutup Pelatihan Berbasis Kompetensi, Sekda: Wirausaha lebih Menjanjikan

TANGERANG – Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Tangerang Moch. Maesyal Rasyid menutup Pelatihan Berbasis Kompetensi Gelombang IV tahun 2022 yang dilaksanakan di UPTD Latihan Kerja Kabupaten Tangerang di Kecamatan Jayanti. Senin (7/11/2022).

Pada kesempatan tersebut, Sekda mengungkapkan bahwa sektor wirausaha akan menjadi primadona dan lebih menjanjikan di masa mendatang. Untuk itu, Sekda berharap berbagai pelatihan kewirausahaan dapat lebih diintensifkan sebagai salah satu upaya menekan tingkat pengangguran.

“Di tahun 2023 nanti, pelatihan akan difokuskan pada wirausaha karena pengembangan wirausaha lebih menjanjikan. Tidak hanya berfokus di dunia kerja saja, tetapi lebih menciptakan peluang bagi generasi muda,” tutur Sekda.

Sekda juga mengatakan penempatan dan pemenuhan lapangan kerja saat ini dilakukan dengan berbasis kompetensi teknis sesuai bidang keahlian. Untuk itu, Sekda berharap kepada 112 peserta yang telah lulus pelatihan kompetensi bisa mengimplementasikan ilmunya sesuai bidang keahliannya masing-masing.

“Setelah pelatihan selesai, saya harap 112 peserta ini siap bekerja dan dapat langsung mengimplementasikan ilmunya sesuai bidang keahliannya masing-masing,” harap Sekda.

Sekda juga agar perusahaan yang ada di Kabupaten Tangerang bisa menginventarisir kebutuhan karyawannya sesuai bidang keahlian sehingga BLK nantinya bisa menyelenggarakan berbagai pelatihan yang benar-benar sesuai kebutuhan dan menghasilkan lulusan yang bersertifikasi.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Tangerang Rudi Hartono menjelaskan pelatihan berbasis kompetensi tersebut dimulai dari tanggal 23 September sampai dengan 4 Nopember 2022. Dia menambahkan pelatihan tersebut diantaranya terdiri dari pelatihan kejuruan TIK sebanyak tiga kelas dengan peserta sebanyak 48 orang, kejuran otomotif sepeda motor mencapai dua kelas sebanyak 32 orang, kejuruan las, satu kelas sebanyak 16 orang dan kejuruan menjahit garmen 1 kelas dengan peserta sebanyak 16 orang.

“Saat ini telah lulus 112 orang, mereka mendapatkan sertifikat dan siap bekerja di bidangnya,” jelas Kadisnaker. (heri)

SebelumnyaMedia Center Tigaraksa Gelar Family Gathering
BerikutnyaCamat Tigaraksa Renovasi Total Rumah Kumuh Milik Warga Desa Bantar Panjang